Pelajaran Alkitab untuk Dipelajari Dari Kisah Judas Iscariot dan Rasul Petrus

0
1011

Hari ini kita akan menghadapi pelajaran Alkitab untuk belajar dari kisah Judas Iscariot dan Rasul Petrus. Kedua-dua Judas Iscariot dan Rasul adalah murid Yesus Kristus. Walaupun kitab suci hanya sedikit menceritakan kehidupan Judas Iscariot, kitab suci itu mempunyai perincian yang cukup mengenai kehidupan Petrus. Walaupun demikian, terlepas dari seberapa banyak akun yang dapat diberikan oleh Alkitab, ada sesuatu yang pelik mengenai kedua-dua Rasul ini: mereka berdua memainkan peranan penting dalam kehidupan Yesus Kristus.

Beberapa aliran pemikiran percaya bahawa Judas Iscariot seharusnya lebih dirayakan daripada Rasul Petrus, kerana dia bertanggung jawab atas tindakannya dengan melakukan Bunuh Diri. Satu perkara berkaitan dengan pentingnya kedua murid ini untuk kehidupan Kristus, mereka berdua dikhianati Yesus. Yudas mengkhianati Kristus kerana cintanya terhadap wang sementara Petrus mengkhianati Kristus kerana takut. Mari kita cepat menganalisis kehidupan dan mengetengahkan pelajaran penting yang dapat diambil dari kehidupan mereka.

Peter Mempunyai Soalan Iman


Satu perkara pelik mengenai pengkhianatan Rasul Petrus terhadap Kristus. Sebelum peristiwa itu terjadi, Yesus memberitahu Petrus bahawa dia akan menolaknya tiga kali keesokan harinya sebelum ayam itu merangkak. Buku daripada Matius 26:34 Yesus berkata kepadanya, "Tentunya, aku mengatakan kepadamu bahawa malam ini, sebelum ayam jantan berkokok, kamu akan menyangkal Aku tiga kali." Walaupun telah diperingatkan sebelumnya, Petrus tetap mengkhianati Kristus Yesus.

Setelah Yesus diambil oleh penyerangnya, dia dipukuli dengan teruk dan diejek dengan memalukan di antara mereka. Peter dilihat dekat dengan tempat kejadian dan dicabar untuk menjadi salah seorang murid Yesus. Rasul Petrus setelah melihat penderitaan yang sedang dilalui oleh Kristus, dia tahu hal yang serupa akan terjadi pada siapa saja yang mengenali dirinya dengan Kristus. Dengan segera, Petrus menafikan Yesus bahawa dia tidak pernah melihatnya sebelumnya. Dia ditanya lagi, dan Petrus masih menyangkal Kristus dan ketiga kalinya, dia masih menolak untuk mengetahui Kristus atau ada hubungannya dengannya.

Petrus mempunyai persoalan tentang iman yang mengapa dia tidak dapat berdiri bersama Kristus pada masa itu. Ingatlah ketika Kristus sedang berjalan di atas air. Matius 14: 26-31 Tidak lama sebelum subuh, Yesus pergi menemui mereka, berjalan di tasik. 26 Ketika murid-murid melihatnya berjalan di tasik, mereka ketakutan. "Itu hantu," kata mereka, dan menangis ketakutan. Tetapi Yesus segera berkata kepada mereka, “Berani! Ini saya. Jangan takut. " "Tuhan, jika itu kamu," jawab Peter, "suruh aku datang kepadamu di atas air." "Datang," katanya. Kemudian Petrus turun dari perahu, berjalan di atas air dan datang ke arah Yesus. 30 Tetapi ketika dia melihat angin, dia takut dan, mulai tenggelam, berseru, "Tuhan, selamatkan aku!" Segera Yesus mengulurkan tangannya dan menangkapnya. "Kamu yang tidak beriman," katanya, "mengapa kamu ragu?"

Rasul Petrus telah menunjukkan kurangnya iman ketika Yesus memerintahkannya berjalan di atas air. Walaupun berjalan di atas air, Peter masih ragu-ragu dalam benaknya jika benar dia bekerja di atas air dan ketika dia melihat angin, pandangannya pada Kristus dialihkan dan dia mulai tenggelam.

Pelajaran: Kita mesti menghadapi setiap bentuk kepercayaan dan kekurangan kepercayaan. Tulisan suci mengatakan Ibrani 11: 6 Tetapi tanpa iman tidak mungkin menyenangkan Dia, kerana dia yang datang kepada Tuhan harus percaya bahawa Dia adalah, dan Dia adalah pahala bagi mereka yang rajin mencari-Nya. Berusahalah atas kepercayaan anda.

Judas Iscariot Mempunyai Masalah Perwatakan


Setiap lelaki mempunyai kelemahan mereka, kelemahan Judas Iscariot adalah cintanya untuk wang. Seorang lelaki dengan watak yang boleh dipersoalkan seperti Judas Iscariot, seseorang tidak akan mengharapkan banyak darinya. Semasa zaman Kristus di bumi, orang-orang berkumpul menyumbang wang untuk pelayanannya. Wang ini disimpan dalam jagaan Judas Iscariot. Pada mulanya dia baik-baik saja dengan wang. Namun, dia tidak dapat bertahan lama kerana wataknya dibanjiri wang.

Tidak lama sebelum Yudas mulai mencuri dari dompet yang dimaksudkan untuk menyelamatkan ke arah pelayanan Kristus Yesus. Yohanes 12: 6 Ini dia katakan, bukan bahawa dia menjaga orang miskin; tetapi kerana dia pencuri, dan memiliki beg itu, dan menanggung apa yang dimasukkan ke dalamnya. Anda pasti pernah mendengar perkataan popular bahawa cinta wang adalah punca kejahatan. Cinta Judas Iscariot terhadap wang membuatnya membuat perkara yang tidak dapat difikirkan. Dia mengkhianati Kristus dan menjualnya dengan harga tiga puluh keping perak. Dia menyerahkan Kristus kepada penyerangnya kerana wang.

Pelajaran: Dalam kehidupan, sementara kita unggul dalam bidang kekuatan kita, kita tidak boleh menutup mata terhadap kawasan kelemahan kita. Kelemahan yang tidak dapat kita atasi hari ini mungkin akan merosakkan kita esok.

KMENONTON INDIA SETIAP HARI PRAYERGUIDE TV DI YOUTUBE
LANGGAN SEKARANG

Rasul Petrus Menemui Jalannya Kembali ke Salib, Judas Tidak Bisa


Berat dosa mereka hampir sama tetapi akhirnya semua inilah yang membuat perbezaan. Setelah Petrus mengkhianati Kristus, dia merasa bersalah sehingga dia meneteskan air mata. Namun, dia tidak membiarkan dirinya dibebani oleh rasa bersalah sehingga dia tidak dapat menemukan takhta rahmat. Dia pergi bertaubat dan tidak pernah kembali ke dosa itu. Ingat tulisan suci dalam buku Yehezkiel 18:23 Apakah aku senang jika orang fasik mati? " berfirman TUHAN ALLAH, "dan bukankah dia harus berpaling dari jalannya dan hidup? Taubat adalah semua yang diperlukan untuk anda mencari jalan menuju tahta rahmat.

Kerana Tuhan tidak senang dengan korban bakaran, pengorbanan Tuhan adalah roh yang hancur, hati yang patah dan menyesal, Tuhan tidak akan menghina. Ini bererti taubat kita sangat penting ketika meminta pengampunan.

Judas Iscariot sebaliknya dibebani rasa bersalah. Dia terbiasa dengan kesalahan bahawa dia dapat kembali kepada Tuhan untuk belas kasihan. Sebaliknya dia pergi dan membunuh diri dengan mengambil undang-undang ke tangannya. Yudas pasti menyangka kematian adalah satu-satunya hal baik yang dapat dia lakukan pada waktu itu, tetapi Tuhan tidak senang dengan kematian orang berdosa melainkan pertobatan melalui Kristus Yesus.

Pelajaran: Tidak kira seberapa besar kita merasakan dosa kita, kita mesti berusaha untuk bertaubat. Dia yang mengaku dosa dan bertaubat dari itu akan mendapat belas kasihan. Kita mesti mempunyai taubat yang tulen. Tuhan cukup penyayang untuk mengampuni semua dosa kita.

 

 


Artikel sebelumnya10 Tempat Solat Untuk Bayi Yang Baru Lahir
Artikel seterusnyaPerkara Doa Yang Perlu Dikatakan Sebelum Menemuduga
Nama saya adalah Pastor Ikechukwu Chinedum, Saya adalah Manusia Tuhan, yang meminati pergerakan Tuhan pada hari-hari terakhir ini. Saya percaya bahawa Tuhan telah memberi kuasa kepada setiap orang percaya dengan susunan rahmat yang aneh untuk menyatakan kekuatan Roh Kudus. Saya percaya bahawa tidak ada orang Kristian yang harus ditindas oleh syaitan, kita memiliki Kekuatan untuk hidup dan berjalan dalam kekuasaan melalui Doa dan Firman. Untuk maklumat atau kaunseling lebih lanjut, anda boleh menghubungi saya di chinedumadmob@gmail.com atau Chat saya di WhatsApp Dan Telegram di +2347032533703. Saya juga ingin mengundang anda untuk menyertai Kumpulan Solat 24 Jam kami yang kuat di Telegram. Klik pautan ini untuk bergabung Sekarang, https://t.me/joinchat/RPiiPhlAYaXzRRscZ6vTXQ. Tuhan merahmati kamu.

TINGGALKAN PESANAN

Sila masukkan komen anda!
Sila masukkan nama anda di sini

Laman web ini menggunakan Akismet untuk mengurangkan spam. Ketahui bagaimana data komen anda diproses.